KONSULTASI INVESTASISteven Eric Lazuardi
Sekilas tentang Steven The Steven Eric Lazuardi adalah konsultan Hokiplus. Lahir di Jambi, 2 Januari 1975, Steven mendalami ilmu china kuno dari nenek dan orangtuanya.Ia beberapa kali tampil di televisi swasta.

Waspada... Sebelum Imlek, 2014 Tetap Tahun Bencana!

Kompas.com - 30/12/2014, 11:13 WIB
kuda kayu SHUTTERSTOCKkuda kayu
Penulis Latief
|
EditorLatief
Oleh Steven Eric Lazuardi

KOMPAS.com - Tak bisa tidak, 2014 bukan cuma disebut tahun politik, melainkan juga tahun bencana di Indonesia. Banjir, tabrakan, tanah longsor dan hilangnya pesawat terlihat sangat mengerikan dan penuh kesedihan.

Bencana banjir di Bandung dan tanah longsor terjadi di kota Banjarnegara baru–baru ini begitu memilukan. Belum usai kedua musibah itu pergi, berita buruk lain datang. Pesawat AirAsia QZ8501 dilaporkan hilang kontak dengan menara Bandara Juanda, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (28/12/2014).

Ihwal hilangnya pesawat tersebut tasanya tidak masuk akal. Karena di tengah tahun ini pun pesawat dari maskapai Malaysia Airlines, MH370, lebih dulu mengalami musibah. Plus, dunia ikut geger akibat tertembaknya MH17 yang juga milik maskapai Malaysia Airlines. 

Belum cukup semua insiden itu terjadi. Peristiwa lainnya adalah TransAsia Airways GE222 tipe ATR, yang jatuh di Pulau Penghu, Taiwan, Rabu (23/7/2014) lalu. Pesawat tersebut mengangkut 54 orang dengan empat kru menuju Taiwan selatan, Kaohsiung, menuju Pulau Makong. Cuaca buruk menjadi alasan mengapa pesawat tersebut jatuh.

Kajian Fengsui dan Ba Qi

Apa yang sebenarnya terjadi? Malang tak dapat ditolak, mujur tak bisa diraih, begitu kata pepatah.

Namun, bila menyimak pembahasan edisi terdahulu, yaitu pembahasan bahwa 2014 merupakan Tahun Shio Kuda dengan elemen Bumi adalah Logam atau Emas dan elemen Langit adalah Kayu, maka sejumlah hal tentang kejadian tersebut bisa kita petik hikmahnya. Hikmah dari ajaran pendahulu atau leluhur kita. Baca: Menuai Rezeki atau Bencana, Inilah Tahun Kuda Kayu.

Tahun 2014 adalah tahun shio Kuda yakni “Kuda dalam Awan” atau dalam bahasa Mandarin “Ciak U Nien Sen”. Jika menyimak ajaran leluhur dalam skrip ilmu China Kuno, banyak sekali terdapat makna kalimat di dalam kalimat atau kata di dalam kata yang bisa diartikan jauh lebih dalam. Baca: Pesan Fengsui: Waspada... 2014 Memang Tahun Bencana!

Namun, hal tersebut biasanya hanya dimengerti oleh orang yang belajar tentang bahasa mandarin. Bahasa ini biasanya dibaca dari kanan ke kiri atau menurun atau seperti garis silang, bukan seperti bahasa Indonesia yang bacanya dari kiri ke kanan.

Syair yang tertuang pada skrip bahasa mandarin tentang ilmu China Kuno mempunyai arti harfiah sangat mendalam. Hal itu tak ubahnya dengan ilmu Jawa Kuno atau Pawukon Jawa.

Banyak yang mungkin masih bingung mengapa setiap orang mempunyai shio di hari kelahiran yang berbeda–beda. Shio berlaku untuk semua orang, suku, ras dan kalangan berbeda–beda. Shio diibaratkan dengan 12 macam binatang yang dapat diartikan sangat dalam ketika kita berbicara tentang karakter manusia. Artinya juga akan sangat dalam bila kita mengkajinya dengan kejadian setiap tahun.

Kembali ke 2014, ini adalah tahun yang melambangkan tahun shio Kuda. Shio tersebut dilambangkan dengan binatang Kuda. Bila kita menyimak kehidupan jaman dahulu kala, kuda dijadikan sebagai sarana transportasi untuk bepergian jauh. Tanpa kuda, seseorang hidup seperti tidak punya kaki untuk langkah seribu. Zaman dahulu, bila punya kuda, maka kehidupannya tergolong cukup lumayan berkelas alias tergolong middle up.

Kejadian bencana yang terbanyak dan menghebohkan hingga saat ini banyak terjadi pada masalah transportasi yang identik dengan shio Kuda. Kejadian hilangnya pesawat yang ukurannya sangat besar membuat sejumlah kalangan bertanya-tanya. Hal itu juga terjadi ketika pada edisi terdahulu dengan skrip ilmu China Kuno yang berbunyi "Kuda dalam awan".

Pada saat edisi terdahulu itu disebutkan bahwa banyak sekali yang heran dengan alasan ditulisnya judul “Kuda dalam awan”. Pada saat yang sama, ada sebuah kajian mendalam yang mungkin merupakan gambaran tentang hilangnya pesawat dan wan itu adalah langit yang tak berujung. Nah, inilah yang terjadi di era milennium saat ini.

Lalu, saat dikaji dari elemen Bumi, yakni Logam atau Emas, yang sebenarnya berbenturan dengan elemen langit, yakni Kayu, menyebabkan terjadi bencana di mana–mana.

Kajian tentang 5 elemen adalah sesuatu yang sangat mendalam. Namun, dapat disimak dengan logika sederhana, yakni bila Logam diubah menjadi gergaji, maka Kayu dapat dipotong–potong sesuai keinginan hati. Proses ini sangat merugikan satu dengan yang lainnya sesuai dengan kajian ilmu fengshui dan Ba Qi dalam ilmu China Kuno.

Pesawat termasuk dalam elemen Logam. Kayu diibaratkan manusia yang menjadi korban. Ranting pohon yang banyak bercabang diiibaratkan dengan jumlah manusia yang terus bertambah.

Logam juga menghasilkan air, seperti bencana banjir yang terjadi sekarang ini. Logam dan Kayu berbenturan juga menimbulkan longsor tanah. Maka, 2014 pantas disebut sebagai "tahun bencana".

Sebagai catatan, sebelum Imlek tahun 2015 tiba, dalam hitungan kalender China kita masih berada dalam golongan shio Kuda. Oleh karena itu, hendaknya kita berhati–hati dalam perjalanan. Hindarilah bepergian jauh, terutama untuk shio Kuda, Tikus, kelinci dan Ayam.

Semoga semua gambaran singkat ini bisa dipahami. Sebagai manusia, kita hanya bisa berusaha dan berdoa agar Tuhan selalu memberikan yang terbaik untuk kita semua. 

Salam Hokiplus 2014, Happy Cuan 888!

Penulis adalah Konsultan Hokiplus/indonesiahokiplus/hokiplus@live.com

Anda ragu dengan langkah Anda ke depan terkait rencana bisnis Anda? Silahkan, kirimkan pertanyaan via email dengan dilengkapi dengan nama lengkap, tanggal, bulan, tahun dan jam lahir. Data dilengkapi dengan data kelahiran suami istri dan anak bila sudah berkeluarga. Pertanyaan yang lengkap memudahkan untuk dibahas detail. 

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Buku untuk Satu Sertifikat Tanah Elektronik Cegah Penggandaan

Satu Buku untuk Satu Sertifikat Tanah Elektronik Cegah Penggandaan

Berita
Living World Kota Wisata, Mal Terbesar di Timur Jakarta Telan Investasi Rp 1,4 Triliun

Living World Kota Wisata, Mal Terbesar di Timur Jakarta Telan Investasi Rp 1,4 Triliun

Berita
Pasar PON Trenggalek dan Legi Ponorogo Siap Diserahkan ke Pemda

Pasar PON Trenggalek dan Legi Ponorogo Siap Diserahkan ke Pemda

Ritel
Kata Pengamat, Kekuatan Hukum Sertifikat Elektronik Sama dengan Konvensional

Kata Pengamat, Kekuatan Hukum Sertifikat Elektronik Sama dengan Konvensional

Berita
Jokowi: Tol Kayu Agung-Palembang Hemat Waktu Tempuh hingga 75 Persen

Jokowi: Tol Kayu Agung-Palembang Hemat Waktu Tempuh hingga 75 Persen

Berita
Resmi Beroperasi, Tol Kayu Agung-Kramasan Lintasi Salah Satu Jembatan Terpanjang di Indonesia

Resmi Beroperasi, Tol Kayu Agung-Kramasan Lintasi Salah Satu Jembatan Terpanjang di Indonesia

Berita
[POPULER PROPERTI] Sertifikat Tanah Elektronik Berlaku Tahun 2021

[POPULER PROPERTI] Sertifikat Tanah Elektronik Berlaku Tahun 2021

Berita
Mulai Selasa, Operasional Transjakarta Diperpanjang hingga Pukul 21.00 WIB

Mulai Selasa, Operasional Transjakarta Diperpanjang hingga Pukul 21.00 WIB

Berita
Digugat Tommy Soeharto, Kementerian ATR/BPN Siap Hadir di Pengadilan

Digugat Tommy Soeharto, Kementerian ATR/BPN Siap Hadir di Pengadilan

Berita
Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19, Anak Usaha Barito Pacific Salurkan Sembako

Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19, Anak Usaha Barito Pacific Salurkan Sembako

Kawasan Terpadu
Tol Balikpapan-Samarinda Dilengkapi Dua 'Rest Area' Tipe A

Tol Balikpapan-Samarinda Dilengkapi Dua "Rest Area" Tipe A

Berita
Senin Pukul 20.00 WIB, Berlaku Buka Tutup Lajur Tol JORR Seksi E1-E3

Senin Pukul 20.00 WIB, Berlaku Buka Tutup Lajur Tol JORR Seksi E1-E3

Berita
Cegah Pencemaran di Danau Toba, Pemerintah Bangun IPAL Parapat

Cegah Pencemaran di Danau Toba, Pemerintah Bangun IPAL Parapat

Fasilitas
Revitalisasi TPA Sampah Pengengat Rp 21,2 Miliar Rampung Juni 2021

Revitalisasi TPA Sampah Pengengat Rp 21,2 Miliar Rampung Juni 2021

Berita
Seluruh Seksi Tol Balikpapan-Samarinda Bisa Dilintasi Pertengahan 2021

Seluruh Seksi Tol Balikpapan-Samarinda Bisa Dilintasi Pertengahan 2021

Berita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X