Apartemen Supermewah di Jakarta Tembus Rp 33 Miliar per Unit

Kompas.com - 18/11/2014, 19:03 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Harga properti, khususnya apartemen supermewah, di Jakarta terus melambung tinggi. Jika tahun lalu harga rerata masih berada pada kisaran Rp 46 juta per meter persegi, tahun ini menjadi rerata sekitar Rp 50 juta per meter persegi.

Tahun depan harga-harga itu diprediksi akan melesat lagi, mencapai rerata Rp 55 juta per meter persegi. Posisi angka tertinggi saat ini masih didominasi apartemen supermewah di kawasan central business distric (CBD) Jakarta.

Satu di antara apartemen supermewah sedang dipasarkan adalah Raffles Residence di dalam area pengembangan Ciputra World 1 Jakarta. Saat ini posisi harga hunian jangkung yang hanya tersedia 88 unit itu sudah mencapai Rp 33 miliar per unit untuk ukuran 400 meter persegi atau Rp 82,5 juta per meter persegi di luar pajak.

Menurut CEO Ciputra Group, Candra Ciputra, harga tersebut masih akan berubah tahun depan. Kenaikannya bisa menca[ai lima hingga delapan persen.

"Kami putuskan untuk menaikkan harga jual bukan hanya karena didorong perubahan harga BBM, tapi karena demand-nya memang tinggi. Walau harganya mahal, tapi sudah terokupasi 80 persen," kata Candra kepada Kompas.com, Selasa (18/11/2014).

Saat ini, meskipun harga apartemen supermewah tersebut terus meroket, menurut Country Head JLL Indonesia, Todd Lauchlan, masih jauh lebih rendah ketimbang harga apartemen di Bangkok, Kuala Lumpur, terlebih di Singapura.

"Harga properti kita masih sangat rendah jika dikomparasikan dengan harga properti di pasar-pasar utama dunia. Tapi, potensi kenaikan dan pertumbuhan justru tinggi. Hal ini mempertimbangkan tingginya kebutuhan akan hunian berkualitas, berkelas, di lokasi premium dan juga potensi investasi," ujar Todd.

Hal senada juga dikatakan Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghanda. Dia berpendapat, apartemen supermewah di Indonesia, khususnya Jakarta, masih paling rendah harganya.

"Padahal, pasarnya terus meningkat dan menjadi tuntutan kebutuhan karena menawarkan prestise, praktis, modernitas, gaya hidup dan kebanggaan. Harga apartemen supermewah punya potensi meningkat lebih tinggi karena pasokannya kurang dan pasar di segmen ini akan terus ada, bahkan terus meningkat," imbuh Ali.

Selain Raffles Residence, apartemen supermewah lainnya yang saat ini tengah meramaikan pasar Jakarta dan menjadi bidikan UNHWI (ultra high networth individual) adalah Anandamaya Residence yang digarap Astra Land dan Hongkong Land, Langham Residences, Casa Domaine, Pondok Indah Residence, dan Pakubuwono Signature. Kisaran harga apartemen tersebut mencapai Rp 50 juta hingga Rp 60 juta per meter persegi di luar pajak.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X