Pengembang: Harga Lahan di Bekasi Tembus Rp 2 Juta Per Meter Persegi

Kompas.com - 16/10/2014, 07:15 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
|
EditorLatief
BEKASI, KOMPAS.com - Kurangnya perhatian pemerintah terhadap tata kota Bekasi harus menjadi satu perhatian. Semakin padatnya kota ini akan memaksa pemerintah melakukan suatu tindakan, ditambah dengan banyaknya cercaan yang ditimpakan pada Bekasi. Salah satunya, misalnya, pelebaran jalan untuk mengurai kemacetan.

Demikian diungkapkan CEO PT Anugerah Citra Sejahtera, Benlis Butar Butar, di Bekasi, Rabu (15/10/2014). Benlis mengaku yakin, semakin padatnya Bekasi akan memaksa pemerintah untuk melakukan suatu tindakan.

"Karena, sudah banyak keluhan atas kota tersebut. Tindakan pemerintah antara lain melakukan pelebaran jalan untuk mengurai kemacetan," ujar Benlis.

Benlis mengatakan, harga lahan di Jakarta tidak terjangkau untuk dijadikan hunian bagi kalangan menengah. Oleh sebab itu, Bekasi menjadi pilihan utama, bahkan bagi investor asing. Saat ini, lanjut dia, harga lahan di Bekasi sudah mencapai Rp 2 juta per meter persegi.

Dia menambahkan, PT Anugerah Citra Sejahtera tengah membangun properti di Bekasi antara lain di Jatiwaringin, Jatibening, Bekasi Timur, Kalimalang, dan Bekasi Barat. Proyek properti tersebut berupa residensial dan komersial.

Benlis menyebutkan, saat ini banyak pembeli yang mencari rumah di Bekasi. Hal tersebut terbukti dari besarnya kontribusi nilai penjualan residensial di Bekasi bagi PT Anugerah Citra Sejahtera yang mencapai 60 persen.

Selain itu, lanjut Benlis, masyarakat yang bekerja di pabrik-pabrik di Cikarang atau Karawang, cenderung tidak ingin tinggal di dekat pabrik. Umumnya mereka "lari" ke Bekasi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X