Kompas.com - 20/08/2014, 16:24 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
|
EditorHilda B Alexander
CILEUNGSI, KOMPAS.com - Pembangunan pusat belanja sebagai unsur gaya hidup modern rupanya sudah mendobrak sekat-sekat wilayah geografis dan administratif. Tak lagi terkonsentrasi di kota-kota besar, atau kota sekunder, melainkan sudah merambah hingga kota kecamatan.

Pergeseran paradigma pembangunan ruang komersial ini paralel dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang memicu meningkatnya daya beli. Sehingga para peritel memiliki motivasi kuat untuk melakukan ekspansi dan memperkuat lini bisnisnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mudah dimafhumi jika saat ini, peritel yang mendukung aktivitas gaya hidup semacam kedai kopi, bioskop, pusat kebugaran, hobi, fashion, dan kuliner dapat ditemui di setiap jengkal wilayah kota dan juga desa.

Direktur 21Cineplex, Samuel Budijanto, mengamini, bahwa gaya hidup modern perkotaan tak bisa dielakkan lagi telah merambah wilayah perdesaan dan mengubah sendi-sendi kehidupan warganya.

"Mereka haus hiburan, butuh sesuatu yang baru, dan juga ingin mengekspresikan pernyataan diri. Selain itu, mereka juga punya potensi, dan daya beli yang meningkat," jelas Samuel kepada Kompas.com, Rabu (20/8/2014).

Karena itulah, 21Cineplex berani membuka bioskop XXI di kota-kota yang sebelumnya tak menjadi incaran untuk investasi, seperti Singkawang, Bandar Lampung, dan Lombok pada 2015 mendatang. Tahun ini 21Cineplex akan mengoperasikan XXI di Manado, Sulawesi Utara,Yogyakarta, Puri Indah Jakarta Barat, Cinere Jakarta Selatan, dan Samarinda Kalimantan Timur.

"Potensi daerah sangat bagus dan terus berkembang. Kebutuhan tinggi, jadi kami berani menginvestasikan dana senilai Rp 30 miliar untuk satu gerai bioskop," tambah Samuel.

Terlebih, lanjut dia, pembangunan pusat belanja di Jakarta sudah dibatasi. Sehingga orientasi pun bergeser ke daerah.

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Handaka Santosa, mengatakan, daya beli masyarakat di kota-kota lapis kedua Indonesia sangat tinggi. hampir menyamai kota-kota di Pulau Jawa. Sebut saja, Manado, Palu, Balikpapan, Samarinda, Palembang, Lombok, dan Kupang.

"Bahkan, dari 15 pusat belanja yang akan beroperasi tahun ini, lima di antaranya berada di Kalimantan Timur (empat di Balikpapan dan satu di Samarinda). Sehingga jumlah pusat belanja di seluruh Indonesia akan bertambah menjadi 285 buah," jelas Handaka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.