Kompas.com - 01/07/2014, 19:16 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorHilda B Alexander

KOMPAS.com - Dunia sudah mengenal arsitek Shigeru Ban yang gesit menyediakan bangunan-bangunan untuk memenuhi kebutuhan korban bencana alam. Namun, belum banyak orang yang mengenal Alastair Pryor, seorang entrepreneur muda asal Australia.

Berbeda dari Ban, Pryor menawarkan pertolongan pertama bagi korban bencana. "Bangunan" buatannya tidak permanen, namun cukup untuk menyediakan privasi dalam keadaan darurat.

Pryor bukan entrepreneur muda biasa. Dia  berhasil "mengawinkan" kebutuhan di saat-saat genting dengan celah bisnis. Dia membuat tempat bernaung darurat dari lembaran plastik, yang bisa segera dibangun hanya dalam waktu dua menit. Hasil karyanya ini bisa digunakan oleh korban bencana.

Fastcoexist.com Satu orang dewasa bisa membangun sendiri lembaran plastik hingga menjadi tempat berlindung darurat bagi korban bencana.

Menurut Pryor, siapa pun bisa membangun tempat perlindungan darurat ini.  Bahkan, anak-anak pun bisa membangunnya. "Siapa pun bisa mendirikan naungan-respon-cepat kami dalam dua menit," ujar Pryor penuh percaya diri.

Dalam keadaan terlipat, tempat bernaung sementara ini  hanya setebal tiga inchi (sekitar 8 cm) dan memiliki berat hanya 35 pound (sekitar 16 kg). Ukuran tersebut tidak hanya membuatnya mudah didirikan, namun juga mudah didistribusikan ke lokasi-lokasi bencana. 

Jika diandaikan satu kontainer pengiriman memiliki panjang 40 kaki (sekitar 12 m), maka sekali pengiriman bisa mendistribusikan 660 unit naungan.

Adapun, plastik yang digunakan untuk membangun naungan-naungan ini cukup tebal. Karena itu, selain relatif aman digunakan oleh korban bencana alam, desainnya pun harus istimewa. Pasalnya, tidak mudah melipat plastik tebal yang terbuat dari polyopropylene tahan sinar ultraviolet.

Tidak hanya tahan panas, naungan-naungan ini tahan air, tahan angin, hangat dalam suhu dingin, dan punya sisten ventilasi sederhana agar penghuninya tidak merasa pengap di dalam ruangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.