Kompas.com - 26/06/2014, 12:18 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Ketua REI dan Past President FIABCI Asia Pasifik, Teguh Satria, mengatakan bahwa para pemangku kepentingan di Asia Pasifik saat ini memberikan perhatian khusus pada pengembangan berkelanjutan atau sustainable development. Tidak hanya soal pembangunan kota, masalah urbanisasi juga menjadi pembahasan menarik karena urbanisasi bisa dimanfaatkan dengan tepat.

"Kalau Asia Pasifik, mereka concern pada sustainable developement dalam membangun kota. Artinya, kota bisa dibangun dengan konsep berkelanjutan. Mereka membahas urbanisasi karena sudah 50 sekian tahun, penduduk urban lebih banyak," ujar Teguh.

Namun, Teguh juga menggarisbawahi bahwa Deputy Secretary-General of the United Nations for Human Settlements Juan Claus Direktur Eksekutif sempat mengungkapkan bahwa urbanisasi tidak selamanya berarti negatif

"Urban positif itu yang membangun kota. Kalau mereka membuat penataan kota, urban ini yang mengisi. Urbanisasi bisa mendorong pembangunan. Kita kan selama ini seperti kayak ketakutan, kalau bisa urbanisasi itu malah dicegah," imbuhnya.

Teguh memaparkan, urbanisasi bukan hanya perpindahan masyarakat dari desa ke kota. Tapi ada pula rural urbanizing, perubahan gaya hidup dari masyarakat rural menjadi masyarakat urban. Contohnya, kota kecamatan yang dulunya rural, sekarang setelah ada mall atau pusat perbelanjaan dan menjadi daerah urban juga.

"Konteks Indonesia, dari orangnya sendiri harus revolusi mental, kotanya disiapkan sehingga urbannya menjadi positif. Kalau kota menyiapkan lapangan kerja, itu jadi positif. Itu tren yang tengah dibahas di dunia properti sekarang," ungkapnya.

Sementara itu, di lokasi proyek Bandar Kemayoran, Jakarta, Rabu (25/6/2014), Deputi Gubernur DKI Jakarta Bidang Pengendalian Penduduk dan Permukiman, Syahrul Effendi, mengungkapkan bahwa Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memang tengah berkonsentrasi membenahi kampung-kampung dan membangun kawasan. Menurutnya, dinas perumahan pun sudah diminta untuk merancang kota terkait pembebasan tanah. Tentunya, hal ini dilakukan dengan semangat membuat kota yang "sustain".

Hanya, menurut Syahrul, pemerintah tidak bisa membendung urbanisasi tersebut. Dia pun tidak memaparkan langkah-langkah pemerintah mengatur urbanisasi. Dia mengatakan, bahwa pola hidup masyarakat Jakarta seperti siklus. Pendatang biasa tinggal dengan cara mengontrak, bekerja, kemudian mencari rumah di pinggiran Jakarta.

"Ibukota terbuka, kompetisi masyarakat di Ibukota ini besar sekali. Diharapkan tentu urbanisasi ini yang profesional dan berkualitas. Ini seperti pola hidup. Bagi pendatang biasanya datang, mengontrak dulu, lalu dia bekerja, kemudian berhasil, dan membeli rumah di pinggiran Jakarta. Mungkin, kalau kesejahteraannya menjngkat lagi, dia tinggal di kota besar di luar Jakarta. Seperti itu polanya, terus berputar," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.