Bisnis Properti Serupa dengan Menjual Nasi Goreng...

Kompas.com - 21/06/2014, 19:34 WIB
Lonjakan harga mengubah kategori kelas hunian. www.kompas.comLonjakan harga mengubah kategori kelas hunian.
Penulis Tabita Diela
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan pasar properti memang melambat sejak semester dua 2013 dan berlanjut hingga memasuki kuartal II 2014. Namun, pelemahan tersebut ternyata tidak memengaruhi kinerja para pengembang.

PT Modernland Realty Tbk., contohnya. Selama enam bulan berjalan, perseroan tetap melansir produk-produk baru dengan catatan penjualan sudah separuh dari yang ditargetkan.

Demikian Managing Director Urban Development PT Modernland Realty Tbk., Andy K Natanael kepada Kompas.com, Jumat (20/6/2014). 

Menurut Andy, properti yang ditawarkannya kepada pasar sama halnya dengan "nasi goreng". Kualitas, tampilan, dan "rasa" harus disajikan secara layak dan diterima pasar. Jika produk properti dibuat bagus, maka pengembang pun bisa menjualnya dengan mahal dan tetap laku dibeli konsumen.

"Orang bilang bosan nasi goreng. Tapi, banyak pengusaha nasi orang yang masih ngetop dan laku terus karena menyajikannya dengan baik. Jadi, pengembang yang bisa menyajikan barang dengan baik dan diterima pasar, itu yang tidak mengalami penurunan," ujarnya.

Akhir bulan lalu, Modernland berhasil menjual klaster Missisipi, Jakarta Garden City (JGC), dengan cepat. Pada peluncuran 30 Mei 2014 lalu, hanya butuh empat hingga lima jam, sebanyak 200 unit ludes terjual. Proyek Modernland lain yang menjadi tanggung jawab Andy, seperti Modern Hill dan Kota Modern pun tidak mengecewakan.

"Kira-kira marketing sales-nya sendiri sampai Juni ini sudah mencapai hampir 50 persen dari target Rp 1,7 triliun. Bulan lalu kita sudah capai hampir Rp700 miliar. Ini untuk urban development saja. Saya pegang Kota Modern, Modern Hill, dan Jakarta Garden City," tutur Andy.


Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X