Metland Anggarkan Rp 650 Miliar untuk Belanja Modal 2014

Kompas.com - 28/03/2014, 18:17 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
|
EditorLatief
BEKASI, KOMPAS.com - Emiten properti PT Metropolitan Land Tbk ( Metland) menganggarkan dana belanja modal tahun ini senilai Rp 650 miliar. Dana belanja modal ini berasal dari ekuiti perseroan dan juga pinjaman perbankan.

Presiden Direktur PT Metropolitan Land Tbk., Nanda Widya, mengemukakan bahwa dana capital expenditur sebesar itu akan digunakan untuk keperluan akuisisi lahan proyek perumahan dan konstruksi properti komersial.

"Komposisinya sekitar 61 persen untuk akuisisi, 39 persen untuk konstruksi," jelas Nanda usai seremoni tutup atap apartemen dan perkantoran M Gold Tower, kepada Kompas.com, Jumat (28/3/2014).

Tahun ini Metland akan memulai pembangunan Metland West City seluas 200 hektar, Mal Metropolitan Cileungsi di Metland Transyogie, dan Metland Hotel di Lampung. Adapun ekspansi bisnis hotel yang direncanakan dibangun di Cawang, Jakarta Timur, akan mereka konversi menjadi perkantoran. Saat ini perkantoran tersebut masih dalam proses desain.

"Metland West City akan segera kami pasarkan setelah pekerjaan persimpangan tol (interchange) yang menghubungkan tol Jakarta-Tangerang dengan lokasi proyek, rampung dibangun," kata Nanda.

Sepanjang 2013 lalu Metland berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 241,21 miliar atau tumbuh 18,42 persen ketimbang laba bersih 2012 senilai Rp 203,69 miliar. Sementara itu, total pendapatan mencapai Rp 854,97 miliar atau meningkat 25,97 persen dibandingkan 2012.

Nanda memaparkan, pendapatan tersebut sebagian besar berasal dari penjualan properti, baik residensial, apartemen dan perkantoran M Gold Tower sebesar Rp 602,35 miliar atau 70,45 persen. Adapun sisanya berasal dari penyewaan properti komersial mal dan hotel dengan pencapaian Rp 252,62 miliar atau 29,55 persen.

Saat ini, dengan direalisasikannya pembangunan proyek-proyek baru, Metland memproyeksikan bisa meraup pertumbuhan pendapatan sekitar 20 sampai 30 persen dan laba bersih sekitar 15-20 persen.

"Kami perusahaan yang konservatif, segalanya harus dipertimbangkan dengan matang dan menghindari spekulasi. Kami memang mengincar pertumbuhan pendapatan, namun tetap realistis, apalagi di tengah kondisi ekonomi dan politik saat ini. Kami tetap optimistis dapat mencetak pertumbuhan positif," tukas Nanda.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X