Lagi, Pengembang Bangun Apartemen Premium di Margonda!

Kompas.com - 12/03/2014, 15:40 WIB
Atlanta Residence berada di ruas jalan Margonda Raya, tepatnya di sebelah RS Bunda. Apartemen ini dibangun setinggi 28 lantai, berisi 448 unit apartemen, 112 unit kondotel, serta 48 lantai perkantoran sewa. LTFAtlanta Residence berada di ruas jalan Margonda Raya, tepatnya di sebelah RS Bunda. Apartemen ini dibangun setinggi 28 lantai, berisi 448 unit apartemen, 112 unit kondotel, serta 48 lantai perkantoran sewa.
Penulis Latief
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangunan hunian vertikal di tengah Kota Kota Jakarta semakin sesak. Hal ini memaksa para pengembang melirik kawasan penyangga Jakarta sebagai target pengembangan baru hunian model ini. 

Upaya yang diakukan PT Agung Multi Berjaya, misalnya. Perusahaan properti ini mencoba peruntungan dengan mengembangkan Atlanta Residence, apartemen kelas premium di Margonda, Depok.

"Konsumen di selatan Jakarta punya karakter dan kelas tersendiri. Selama produk properti yang kami tawarkan sesuai selera konsumen, maka meskipun ada kemudahan pola pembayaran uang muka, mereka malah memilih skim transaksi secara tunai keras atau tunai bertahap," kata Direktur Utama PT Agung Multi Berjaya (AMB), Joeneza Bachtiar, di Jakarta, Rabu (12/3/2014).

Joeneza mengatakan, proyek satu menara apartemen premium ini akan dibangun di areal seluas 1 hektare. Proyek ini bakal menyedot investasi hingga Rp350 miliar.

"Dari total kebutuhan investasi itu, 60 persennya bersumber dari internal perusahaan. Sedangkan 40 persen sisanya berasal dari pinjaman perbankan," tutur Joeneza.

Dia menjelaskan, saat ini koridor Margonda Raya dipilih sebagai lokasi proyek properti perdana besutan AMB karena kawasan itu merupakan pusat bisnis termahal di Kota Depok. Dia mengaku tak heran, gurihnya bisnis properti apartemen kelas premium di pinggiran Jakarta ini penting dijadikan potensi. 

"Saat ini Depok sudah memperlihatkan strata masyarakat yang bukan lagi warga kelas pinggiran Jakarta. Contohnya, di sepanjang ruas Jl Margonda Raya ini sudah disulap menjadi area wisata kuliner yang komplet," ucapnya.

General Manager PT AMB, Dany Durani, menambahkan bahwa target konsumen apartemen ini adalah level menengah atas, terutama kalangan eksekutif muda. Ia mengaku optimistis akan hal itu, karena berdasarkan riset terkini Jones Lang LaSalle yang dirilis baru-baru ini juga mengakui keunggulan bisnis properti di Kota Depok.

Riset Jones Lang memaparkan, tren perkembangan industri properti di Depok saat ini lebih baik ketimbang kawasan lainnya yang juga mengepung Jakarta. Apalagi, pertumbuhan harga tanah di kedua wilayah ini dianggap masih sangat rasional, yakni di kisaran 20-30 persen per tahun.

"Jadi, kami juga optimistis bahwa proyek apartemen ini bisa cepat diserap pasar," kata Dany.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Angka Pencari Rumah yang Menghindari Klaster Penularan Covid-19 Meningkat

Angka Pencari Rumah yang Menghindari Klaster Penularan Covid-19 Meningkat

Hunian
Tahun 2020, Anggaran Ditjen Cipta Karya Terserap Rp 14,96 Triliun

Tahun 2020, Anggaran Ditjen Cipta Karya Terserap Rp 14,96 Triliun

Berita
Rumah di CitraLand Lampung Roboh, Ciputra Siap Bertanggung Jawab

Rumah di CitraLand Lampung Roboh, Ciputra Siap Bertanggung Jawab

Berita
Usai Pandemi, 55,6 Persen Karyawan Pilih Kombinasi WFO dan WFH

Usai Pandemi, 55,6 Persen Karyawan Pilih Kombinasi WFO dan WFH

Perkantoran
Rincian Program Prioritas Cipta Karya dengan Anggaran Rp 26,56 Triliun

Rincian Program Prioritas Cipta Karya dengan Anggaran Rp 26,56 Triliun

Berita
Satu Buku untuk Satu Sertifikat Tanah Elektronik Cegah Penggandaan

Satu Buku untuk Satu Sertifikat Tanah Elektronik Cegah Penggandaan

Berita
Living World Kota Wisata, Mal Terbesar di Timur Jakarta Telan Investasi Rp 1,4 Triliun

Living World Kota Wisata, Mal Terbesar di Timur Jakarta Telan Investasi Rp 1,4 Triliun

Berita
Pasar PON Trenggalek dan Legi Ponorogo Siap Diserahkan ke Pemda

Pasar PON Trenggalek dan Legi Ponorogo Siap Diserahkan ke Pemda

Ritel
Kata Pengamat, Kekuatan Hukum Sertifikat Elektronik Sama dengan Konvensional

Kata Pengamat, Kekuatan Hukum Sertifikat Elektronik Sama dengan Konvensional

Berita
Jokowi: Tol Kayu Agung-Palembang Hemat Waktu Tempuh hingga 75 Persen

Jokowi: Tol Kayu Agung-Palembang Hemat Waktu Tempuh hingga 75 Persen

Berita
Resmi Beroperasi, Tol Kayu Agung-Kramasan Lintasi Salah Satu Jembatan Terpanjang di Indonesia

Resmi Beroperasi, Tol Kayu Agung-Kramasan Lintasi Salah Satu Jembatan Terpanjang di Indonesia

Berita
[POPULER PROPERTI] Sertifikat Tanah Elektronik Berlaku Tahun 2021

[POPULER PROPERTI] Sertifikat Tanah Elektronik Berlaku Tahun 2021

Berita
Mulai Selasa, Operasional Transjakarta Diperpanjang hingga Pukul 21.00 WIB

Mulai Selasa, Operasional Transjakarta Diperpanjang hingga Pukul 21.00 WIB

Berita
Digugat Tommy Soeharto, Kementerian ATR/BPN Siap Hadir di Pengadilan

Digugat Tommy Soeharto, Kementerian ATR/BPN Siap Hadir di Pengadilan

Berita
Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19, Anak Usaha Barito Pacific Salurkan Sembako

Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19, Anak Usaha Barito Pacific Salurkan Sembako

Kawasan Terpadu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X