Kompas.com - 17/02/2014, 18:42 WIB
Pencapaian order book tahun 2013 sebesar Rp 35,45 triliun yang berasal dari kontrak baru sebesar Rp 19,58 triliun dan carry over 2012 sebesar Rp 15,87 triliun. PT PPPencapaian order book tahun 2013 sebesar Rp 35,45 triliun yang berasal dari kontrak baru sebesar Rp 19,58 triliun dan carry over 2012 sebesar Rp 15,87 triliun.
Penulis Latief
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pembangunan Perumahan atau PT PP (Persero) Tbk mencatat laba bersih tahun 2013 sebesar Rp 420 miliar atau naik 135,85% dibandingkan perolehan laba bersih tahun 2012 sebesar Rp 309 miliar. Laba di semua pilar bisnis Perseroan tersebut meraih kenaikan.

"Kenaikan di seluruh pilar bisnis perseroan meliputi konstruksi, investasi, EPC, properti dan bisnis pracetak, yang masing-masing labanya naik secara signifikan," kata Bambang Triwibowo, Direktur Utama PTPP dalam siaran pers di Jakarta, Senin (17/2/2014).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama 2013 lalu, Bambang memaparkan, Perseroan membukukan pendapatan usaha (revenue) sebesar Rp 11,65 triliun atau naik 145,63% dibandingkan pada 2012 sebesar Rp 8 triliun. Sementara itu, laba usaha PTPP tahun 2013 mencapai Rp 1,073 triliun atau 151% dibandingkan tahun 2012 sebesar Rp 710,82 miliar.

Pencapaian order book tahun 2013 sebesar Rp 35,45 triliun yang berasal dari kontrak baru sebesar Rp 19,58 triliun dan carry over 2012 sebesar Rp 15,87 triliun.

"Peristiwa penting tahun 2013 diantaranya penerbitan obligasi berkelanjutan I tahap I tahun 2013 senilai Rp 700 miliar, akuisisi PT PP Pracetak diikuti dengan pembukaan pabrik Pracetak pertama di Cilegon, dan pemisahan Divisi Properti menjadi PT PP Properti," ujar Bambang.

Beberapa proyek besar yang berhasil diraih PTPP pada tahun 2013, antara lain proyek EPC Tanjung Uncang senilai Rp 1,1 triliun, proyek pembangunan Terminal 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Gas Power Plant Pesanggaran Bali, LPG Terminal Banyuwangi, jalan tol Cikampek-Palimanan, GTU Izzara Apartemen, dan sebagainya.

Tahun ini, lanjut Bambang, perseroan menargetkan kontrak baru sebesar Rp 24 triliun di tahun 2014 atau 122,55% dari realisasi perolehan tahun 2013 sebesar Rp 19,58 triliun. Angka tersebut belum termasuk carry over tahun 2013 sebesar Rp 21,93 triliun.

"Tentu dengan dukungan dari lima pilar bisnis perusahaan, kami menargetkan order book tahun 2014 sebesar Rp 45,93 triliun atau naik 129,56 persen dibandingkan tahun lalu," kata Bambang.

Selain itu, tutur Bambang, tahun ini perseroan juga menargetkan pendapatan usaha (revenue) sebesar Rp 16 triliun atau 139,55% dibandingkan pendapatan usaha tahun 2013 dengan target laba bersih tahun 2014 sebesar Rp 520 miliar.

"Tahun ini, Perseroan menganggarkan belanja modal sebesar Rp 446 miliar, ini jauh lebih tinggi dari realisasi 2013 sebesar Rp 202 miliar. Sumber pendanaan capex ini dari cadangan modal dan sisa dana IPO," ujarnya.

Adapun aksi korporasi yang akan dilakukan di tahun ini, antara lain akuisisi perusahaan milik Yayasan Kesejahteraan Karyawan PTPP, yaitu PT Prima Jasa Aldodua yang bergerak di bidang peralatan berat, persiapan IPO PT PP Properti yang direncanakan masuk bursa pada tahun 2015, dan pengembangan organisasi operasi wilayah Indonesia Timur. Dalam waktu dekat, PTPP juga akan melakukan ground breaking Grand Kamala Lagoon seluas 24 hektar, salah satu proyek properti PP yang berlokasi di Bekasi.

Ini seiring dimulainya pembangunan jembatan dari tol Jakarta - Cikampek yang bisa langsung menuju ke lokasi proyek properti tersebut," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.