BI: Pertumbuhan KPR Turun 0,54 Persen!

Kompas.com - 28/11/2013, 14:21 WIB
Ilustrasi: www.shutterstock.comIlustrasi:
Penulis Latief
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) menyatakan pertumbuhan kredit pemilikan rumah ( KPR) pada Oktober 2013 turun menjadi 0,54 persen (month to month), dibandingkan sembilan bulan pertama yang rata-rata tumbuh 2,42 persen. 

"Ada penurunan KPR dari 2,42 persen per bulannya selama sembilan bulan pertama menjadi 0,54 persen di Oktober," kata Asisten Gubernur BI Mulia Siregar dalam sebuah seminar di Jakarta, Kamis (28/11/2013). 

Namun, Mulia belum bisa memastikan turunnya pertumbuhan KPR ini akibat ketentuan LTV atau karena suku bunga (BI rate). Secara year on year, pertumbuhan KPR per Oktober 2013 sebesar 30,8 persen, turun dibandingkan Agustus dan September 2013 yang masing-masing tumbuh sebesar 31 persen dan 31,9 persen.

Mulia mengatakan, berdasarkan sistem informasi debitur Bank Indonesia, pihaknya menemukan ada 35.298 debitur memiliki KPR lebih dari satu dengan total nilai Rp 31,8 triliun.

Ini lumayan (besar) ya," ujar Mulia.

Sementara itu, berdasarkan hasil survei BI terhadap 5.000 responden di seluruh wilayah Indonesia, sebanyak 13,9 persen KPR pertama digunakan untuk investasi. Adapun untuk KPR kedua, sebanyak 65 persen untuk investasi dan KPR ketiga 100 persen untuk investasi. 

Dia juga memaparkan adanya fakta menarik dalam satu tahun terakhir, yaitu sebanyak 42,5 persen responden mereka memilih investasi properti dibandingkan emas, reksadana dan lainnya.  Sementara untuk rencana satu tahun ke depan, 64 persen responden memilih investasi properti dan  81,1 persen memilih properti karena alasan adanya ekspektasi kenaikan harga.

"Fakta lainnya yang menarik, tidak seluruh KPR dan KPA tidak sebagai tempat pertama tapi sebagai investasi dan disewakan. Ternyata semakin banyak KPR dan KPA yang dimiliki semakin besar tidak dihuni," ujar Mulia.

Mulia menilai, perbankan pun selama ini juga berani memberikan LTV yang tinggi dengan adanya ekspektasi kenaikan harga dari properti.

"Kami melihat ada risiko di sini, perilaku seperti ini jauh dari sikap hati-hati. Kita tidak ingin alami krisis seperti negara lain, jadi kita harus antisipasi," kata Mulia. 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Antara
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X