Kompas.com - 23/10/2013, 19:42 WIB
Seperti diberitakan dalam Huffington Post, rata-rata rumah yang berada paling dekat dengan pemakaman terjual dengan harga 162 Dolar AS perkaki persegi (sekitar Rp 1,8 juta). Sementara, rumah yang berada lebih jauh (500 yard atau sekitar 457,2 meter) dari pemakaman harganya justeru lebih murah yaitu 145 Dolar AS (Rp1,6 juta) perkaki persegi. www.huffingtonpost.comSeperti diberitakan dalam Huffington Post, rata-rata rumah yang berada paling dekat dengan pemakaman terjual dengan harga 162 Dolar AS perkaki persegi (sekitar Rp 1,8 juta). Sementara, rumah yang berada lebih jauh (500 yard atau sekitar 457,2 meter) dari pemakaman harganya justeru lebih murah yaitu 145 Dolar AS (Rp1,6 juta) perkaki persegi.
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
KOMPAS.com — Tiap-tiap pemilik rumah memiliki kriteria tersendiri mengenai tetangga yang diidam-idamkannya. Menurut hasil survei yang dilakukan situs properti Redfin, rata-rata pemilik properti di Amerika Serikat menginginkan hal ini. Mereka ingin tinggal berdekatan dengan tetangga yang tidak berisik. Lantas, bagaimana dengan kuburan? Bukankah penghuninya tidak akan berisik selamanya?

Lebih mengejutkan lagi, ternyata survei itu membuktikan bahwa hunian yang berada tidak jauh dari pemakaman memang menarik pasar, meski memakan waktu lebih lama. Berdasarkan survei Redfin tersebut, hunian-hunian yang ada di dekat pemakaman memang membutuhkan waktu lebih lama untuk dijual. Namun, nilainya tidak lebih rendah dari hunian yang berada jauh dari pemakaman.

Seperti diberitakan dalam Huffington Post, rata-rata rumah yang berada paling dekat dengan pemakaman terjual dengan harga 162 dolar AS per kaki persegi (sekitar Rp 1,8 juta). Sementara itu, rumah yang berada lebih jauh (500 yard atau sekitar 457,2 meter) dari pemakaman harganya justru lebih murah, yaitu 145 dollar AS (Rp 1,6 juta) per kaki persegi.

"Memiliki rumah di sebelah pemakaman mungkin lebih sulit untuk dijual. Namun, selalu ada sekelompok orang yang mungkin menyukai spesifikasi rumah tersebut, meski faktor 'menyeramkan' kemungkinan membuat mereka enggan mengelilingi rumah," ujar agen realestat Redfin di Chicago, Amerika Serikat, John Malandrino.

Namun, agen realestat Redfin di Baltimore, Lyn Ikle, mengatakan, "Seperti halnya bicara soal membeli rumah, ada pro dan kontra untuk urusan tinggal di dekat pemakaman. Keuntungannya adalah, umumnya, tidak akan ada pembangunan di masa mendatang di atas pemakaman. Biasanya pula ada ruang terbuka yang terpelihara dengan baik, hening, dan tidak sedikit pemakaman tampak indah. Sisi negatifnya, pemakaman sering kali memberikan perasaan tidak nyaman. Pemakaman seolah merepresentasikan mortalitas."

Survei ini menganalisis data dari 90 data sensus area metro dan mikro di seantero Amerika Serikat pada Januari 2012-September 2013. Data secara lengkap tersedia di situs Redfin.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.