"Rumah Tipis", Solusi Menghadapi Kurangnya Hunian

Kompas.com - 23/08/2013, 15:07 WIB
Kedua arsitek ingin memanfaatkan ruang yang ada di antara dua gedung-gedung apartemen, meski hanya selebar 5 kaki (sekitar 152,4cm) sekalipun. www.dezeen.comKedua arsitek ingin memanfaatkan ruang yang ada di antara dua gedung-gedung apartemen, meski hanya selebar 5 kaki (sekitar 152,4cm) sekalipun.
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
KOMPAS.com - Di berbagai negara, termasuk Indonesia, jumlah hunian yang tersedia dan terjangkau bagi penduduknya semakin terbatas. Para praktisi, politisi, hingga para cendekia berlomba-lomba mengemukakan pendapatnya mengeluarkan negara dari masalah ini, termasuk dua arsitek asal Denmark ini; Mateuz Mastalski dan Ole Robin Storjohann.

Solusi yang ditawarkan oleh Mastalski dan Storjohann dalam memanfaatkan lahan sempit sebagai hunian ini memenangkan kompetisi tahunan New Vision of the Loft. Kompetisi tersebut diadakan oleh perusahaan pembuat jendela atap, Fakro.

Kompetisi tersebut memang menuntut pesertanya menciptakan konsep yang tepat bagi hunian urban. Harapannya, hunian tersebut dapat menjadi ruang fungsional, hemat ruang, hemat energi, dan penuh sinar matahari. Selain itu, semuan entri yang masuk dalam kompetisi harus menyertakan produk Fakro pada desainnya.

www.dezeen.com Seluruh hunian yang mereka desain tersebut memiliki bentuk-bentuk unik seperti huruf

Hasil karya Mastalski dan Storjohann memang berangkat dari kriteria yang ditetapkan oleh Fakro. Kedua arsitek ini mendesain hunian berkonsep mikro apartemen yang sepenuhnya terbuat dari jendela atap. Kedua arsitek begitu bersemangat dengan konsep hunian unik yang mereka ciptakan.

"Kemungkinan bentuknya tidak terbatas," ujar keduanya.

Selain menggunakan jendela atap, konsep-konsep desain yang dibuat oleh kedua arsitek ini memang unik. Mereka ingin memanfaatkan ruang yang ada di antara dua gedung-gedung apartemen, meski hanya selebar 5 kaki (sekitar 152,4cm) sekalipun. Seluruh hunian yang mereka desain tersebut memiliki bentuk-bentuk unik seperti huruf "X", "O", menyerupai pohon, awan, balon pembicaraan kartun, dan bahkan space invader.

Mastalski dan Storjohann tidak serta-merta mendesain hunian sesuai keinginan mereka. Keduanya bekerja berdasarkan studi kasus di lapangan. Karena itu, mereka tahu persis bangunan dengan bentuk seperti apa yang cocok pada wilayah tertentu. Misalnya, bentuk menyerupai garis miring cocok ditempatkan di 153 West 35th street, New York, Amerika Seringat.

www.dezeen.com Rumah tipis.
Sementara itu, bentuk space invader cocok untuk digunakan di Shibuya-ku, Tokyo-to, Jepang. Masih ada pula bentuk yang menyerupai bentu "O" atau telur di Chelsea Gardens, London, serta bentuk awan di Waska 4, Wroclaw, Polandia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Investasi Rp 450 Miliar, Pengembang Ini Bangun 'Little Singapore' di Tangerang

Investasi Rp 450 Miliar, Pengembang Ini Bangun "Little Singapore" di Tangerang

Perumahan
Ini Teknologi Pereduksi Kerusakan Infrastruktur Layang Saat Gempa

Ini Teknologi Pereduksi Kerusakan Infrastruktur Layang Saat Gempa

Konstruksi
Fakta Seputar Tol Pekanbaru-Dumai yang Dilengkapi Terowongan Gajah

Fakta Seputar Tol Pekanbaru-Dumai yang Dilengkapi Terowongan Gajah

Konstruksi
Berpotensi Likuefaksi, Jalan di Bandara YIA Dibangun dengan Metode 'Dynamic Compaction'

Berpotensi Likuefaksi, Jalan di Bandara YIA Dibangun dengan Metode "Dynamic Compaction"

Konstruksi
Kabar Terbaru Tol Akses Pelabuhan Patimban, Finalisasi Kelayakan Bisnis

Kabar Terbaru Tol Akses Pelabuhan Patimban, Finalisasi Kelayakan Bisnis

Konstruksi
Bersama China, BMKG Kembangkan 3 Sistem Baru Deteksi Gempa dan Tsunami

Bersama China, BMKG Kembangkan 3 Sistem Baru Deteksi Gempa dan Tsunami

Berita
Jumat Besok, Tol Pekanbaru-Dumai 131 Kilometer Diresmikan Jokowi

Jumat Besok, Tol Pekanbaru-Dumai 131 Kilometer Diresmikan Jokowi

Konstruksi
BMKG Manfaatkan IoT dalam Mendeteksi Tsunami, Begini Cara Kerjanya

BMKG Manfaatkan IoT dalam Mendeteksi Tsunami, Begini Cara Kerjanya

Berita
Kementerian ATR/BPN Berhasil Mendaftarkan 24 Juta Bidang Tanah

Kementerian ATR/BPN Berhasil Mendaftarkan 24 Juta Bidang Tanah

Berita
Lokakarya Megastruktur dan Infrastruktur Tahan Gempa Resmi Digelar

Lokakarya Megastruktur dan Infrastruktur Tahan Gempa Resmi Digelar

Konstruksi
[POPULER PROPERTI] Proyek Infrastruktur Harus Berlanjut di Tengah Ancaman Resesi

[POPULER PROPERTI] Proyek Infrastruktur Harus Berlanjut di Tengah Ancaman Resesi

Berita
Oktober 2020, Jalan Akses Pelabuhan Patimban Siap Layani Arus Logistik

Oktober 2020, Jalan Akses Pelabuhan Patimban Siap Layani Arus Logistik

Konstruksi
Hong Kong Kingland Buka Kampus Universitas Sahid, Bidik 300 Mahasiswa

Hong Kong Kingland Buka Kampus Universitas Sahid, Bidik 300 Mahasiswa

Apartemen
Malam Ini, Lalu Lintas di Tol Cipularang Menuju Jakarta Dialihkan

Malam Ini, Lalu Lintas di Tol Cipularang Menuju Jakarta Dialihkan

Berita
NTB Tawarkan 8 Proyek Unggulan kepada Investor

NTB Tawarkan 8 Proyek Unggulan kepada Investor

Kawasan Terpadu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X