Sanggupkah China Bangun Menara Tertinggi di Dunia?

Kompas.com - 29/05/2013, 15:14 WIB
EditorHilda B Alexander

KOMPAS.com — China, negeri raksasa secara ekonomi, luas wilayah, dan juga jumlah populasinya, tergoda membangun menara tertinggi di dunia. Ada banyak perusahaan yang berhasrat mewujudkan mimpi mengalahkan Dubai dengan Burj Khalifa-nya.

Salah satunya adalah China Board Group. Kabarnya, mereka akan memulai pembangunan Changsa Tower pada awal bulan depan. Perusahaan yang berbasis di Changsha tersebut dilaporkan telah menerima izin dan persetujuan pemerintah setempat untuk membangun menara setinggi 838 meter itu.

China Board Group telah merencanakan pengembangan menara selama lebih dari setahun. "Sky City" ini nantinya bakal 10 meter lebih tinggi dari bangunan tertinggi di jagat raya saat ini, yakni Burj Khalifa yang menjulang 828 meter. Meskipun nantinya akan cepat dikalahkan oleh Kingdom Tower yang berdiri mengangkasa satu kilometer di Arab Saudi, tetap saja Changsa Tower akan menjadi kebanggaan China.

Publik China sempat meragukan keseriusan China Board Group ini. Pasalnya, mereka kerap menunda kepastian pelaksanaan konstruksi. Pernyataan yang diberikan pun simpang siur dan tak berani menyatakan keseriusannya, termasuk pernyataan mereka sekarang yang menargetkan Juni sebagai awal konstruksi.

Dalam merealisasikan mimpinya itu, China Board Group akan menggunakan teknik pra-fabrikasi yang menggunakan elemen-elemen baja ringan yang diproduksi secara massal. Tahun lalu, mereka sukses membuat sensasi di YouTube yang menayangkan pembangunan gedung 30 lantai dalam 15 hari.

Meski sensasional, banyak ahli bangunan tinggi yang skeptis terhadap rencana tersebut. Membangun gedung 30 lantai dalam waktu 15 hari adalah aksi publisitas yang bagus. Nah, menara setinggi 838 meter justru merupakan tantangan yang sama sekali berbeda. Para ahli bangunan mencibir rencana mendirikan gedung setinggi itu hanya menggunakan struktur pra-fab.

Para ahli struktur berpendapat, setiap bangunan dengan ketinggian lebih dari 600 meter adalah sebuah keajaiban ilmiah. Harus direncanakan dengan matang, dengan memperhatikan keamanan dan keselamatan bangunan, termasuk kekuatan angin dan gempa bumi. Sebuah sistem pra-fab hanya dapat bekerja jika direkayasa dengan sangat hati-hati.

Meski diragukan, China Board Group adalah perusahaan besar dengan sumber daya yang luas. Perusahaan ini dikenal sebagai produsen mesin pengatur suhu udara (air conditioner). Pemiliknya adalah pengusaha superkaya bernama Zhang Yue. Sebelum Changsa Tower, ia membangun replika "chateau" dan piramida Perancis di Changsha.

Adapun motivasi mereka melahirkan bangunan tertinggi di dunia sangat berbeda dengan Emaar atau Dubai World yang silau akan kemegahan. China Board Group justru terdorong oleh kesuksesan sayap bisnis mereka yang memiliki kinerja bagus dalam memasarkan produk pra-fab sehingga digunakan di seluruh dunia. Nah, jika produk pra-fab tersebut juga diaplikasikan di Changsa Tower, maka mereka akan mendapatkan lisensi guna memproduksi pra-fab sendiri.

Jika itu sampai terjadi, akan menjadi sebuah sejarah yang dapat meyakinkan masyarakat dunia bahwa sebuah pencakar langit dapat dibangun hanya dengan rekayasa pra-fab.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X