Antrean di "Rest Area" Penyebab Arus Balik di Tol Cipali Tersendat - Kompas.com

Antrean di "Rest Area" Penyebab Arus Balik di Tol Cipali Tersendat

Palupi Annisa Auliani, Hilda B Alexander
Kompas.com - 01/07/2017, 19:47 WIB
Kompas.com/Palupi Annisa Auliani Kondisi Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) saat seluruh lajur A dan B digunakan untuk arus balik kendaraan pada Sabtu (1/7/2017) malam.

PALIMANAN, KompasProperti - Antrean panjang di rest area atau tempat istirahat dan pelayanan (TIP) KM 164 Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) menjadi penyebab tersendatnya arus balik menuju Jakarta pada Sabtu (1/7/2017).

Wakil Direktur Utama PT Lintas Marga Sedaya (LMS) Firdaus Azis menuturkan, penumpukan kendaraan dan antrean di rest area  di Tol Cipali ini sebagai dampak dari penutupan fasilitas sejenis di Tol Palimanan-Kanci (Palikanci) yang dioperatori PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

"Jasa Marga memberlakukan kebijakan buka-tutup TIP di KM 208 Tol Palikanci, sehinga konsekuensinya TIP di KM 164 Tol Cipali mengalami lonjakan melebihi kapasitas normal," jelas Firdaus kepada Tim Merapah Trans-Jawa Kompas.com dan Otomania.com, Sabtu (1/7/2017).

Lonjakan kepadatan kendaraan tak hanya terjadi di TIP 164, melainkan juga di TIP KM 101. Bahkan, di sekitar dua TIP tersebut banyak pemudik yang memarkir kendaraannya hingga badan jalan dari lajur B Tol Cipali menuju Jakarta.

"Banyak pemudik yang parkir di badan jalan dan memakan satu lajur," imbuh Firdaus.

Kendati demikian, kata dia, sebagai operator dan badan usaha jalan tol (BUJT), LMS akan mengikuti kebijakan buka-tutup TIP maupun arus lalu lintas yang sepenuhnya merupakan diskresi Kepala Korps Lalu Lintas Kepolisian Republik Indonesia (Kakorlantas).

Melalui delegasi dan koordinasi dengan Petugas Patroli Jalan Raya (PJR), pemberlakukan kebijakan buka-tutup itu disampaikan kepada BUJT-BUJT terkait.

Kompas.com/Palupi Annisa Auliani Seluruh lajur Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) digunakan untuk arus balik menuju Jakarta mulai pukul 16.00 hingga 18.00 WIB. Sejumlah pemudik yang terjebak macet berusaha menyeberangi median tol, Sabtu (1/7/2017).
Atas kondisi kepadatan ini, LMS pun kemudian memutuskan untuk melakukan contra flow atau membuka seluruh 4 lajur A dan B Tol Cipali untuk digunakan sebagai lajur arus balik ke Jakarta. Pemberlakuan contra flow ini dimulai pada pukul 16.00 hingga 18.00 WIB.

"Tujuannya untuk mengurai kemacetan, dan agar pemudik sampai di Jakarta lebih cepat, selamat, dan mendapat pengalaman mudik yang nyaman serta aman," ucap Firdaus.

Secara umum, kata Firdaus, volume kendaraan yang melintasi Tol Cipali melalui gerbang tol (GT) Palimanan baik entrance maupun exit  hingga Sabtu (1/7/2017) pukul 18.00 WIB sejumlah 83.000 unit. 

Jumlah ini menurun bila dibandingkan dengan pelintas pada Jumat (20/6/2017) yang mencapai 87.000 unit kendaraan. Normalnya, pelintas di Tol Cipali sebanyak 26.000 hingga 30.000 pengendara.

Kendati volume kendaraan menurun, namun Firdaus belum dapat memastikan puncak arus balik sudah lewat.

Pasalnya, rentang kendaraan yang melintas di tol terpanjang se-Indonesia atau 116,75 kilometer ini, masih berada pada kisaran 80.000 hingga 90.000 unit.

"Mungkin setelah hari Minggu (2/7/2017), kami dapat menyimpulkan puncak arus mudik," tuntas Firdaus.

Pengguna "e-toll"

Selain memberlakukan contra flow, LMS juga menambah kapasitas parkir kendaraan berupa penyediaan parking bay, penambahan pasokan bahan bakar minya (BBM), layanan kesehatan, hingga bebas biaya tol pada saat tertentu.

KOMPAS.com/PALUPI ANNISA Pemudik menyeberangi parit untuk pindah ke jalur sebelahnya di ruas tol Cipali setelah seluruh ruas jalan di tol ini digunakan untuk kendaraan arah ke Jakarta, Sabtu (1/7/2017) petang.
"Tadi sore kami menggratiskan biaya tol pemudik yang ingin keluar setelah TIP KM 164," kata dia.

Sementara ketika disinggung penggunaan kartu elektronik pembayaran tol (e-toll), Firdaus mengatakan mengalami kenaikan 20 persen.

Jumlah pengguna e-toll saat mudik dan balik Lebaran ini jauh lebih tinggi ketimbang saat-saat normal yang hanya mencapai 6 persen.

"E-toll membuat proses transaksi lebih cepat," tuntas Firdaus.

Kompas Video Kompas.com - Tim Merapah Trans Jawa Kompas.com dan Otomania.com kembali memantau perkembangan pembangunan Tol Brebes Menuju Pemalang. Tim akan menelusuri ruas Tol baru dari Brebes hingga Surabaya.
Kompas Video Ruas Tol Bawen-Salatiga yang termasuk bagian dari Jalan tol Semarang-Solo akan digunakan saat mudik Lebaran 2017.
Kompas Video Para pengguna jalur Tol Ruas Solo-Sragen wajib waspada dikarenakan terdapat 54 Persimpangan dengan jalur warga.
Kompas Video Begini kondisi ruas Tol Jombang-Mojokerto.
Kompas Video Saat melintasi ruas Tol Bangil-Rembang pengendara disuguhi pemandangan indah Gunung Arjuno.
Kompas Video Tol Brebes Timur-Pemalang, dan Pemalang-Batang merupakan dua ruas yang difungsikan secara darurat pada Senin (19/6/2017).


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisPalupi Annisa Auliani, Hilda B Alexander
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM