Fatalitas Turun, Gelaran Mudik-Balik Lebaran 2017 Dinilai Lebih Baik - Kompas.com

Fatalitas Turun, Gelaran Mudik-Balik Lebaran 2017 Dinilai Lebih Baik

Hilda B Alexander
Kompas.com - 01/07/2017, 17:32 WIB
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pemudik dengan menggunakan KA Kertajaya dan Matarmaja dari Jawa Timur tiba di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Jumat (30/6/2017). Seiring dengan akan berakhirnya libur Lebaran, warga mulai kembali berdatangan dari kampung halaman dan puncak arus balik diperkirakan terjadi pada 1 Juli 2017.

JAKARTA, KompasProperti - Pengamat sekaligus Ketua Inisiatif Strategis untuk Transportasi (Instran) Darmaningtyas menilai penyelenggaraan mudik dan balik Lebaran 2017 jauh lebih baik dibanding tahun lalu.

"Pemerintah belajar dari kesalahan tahun 2016. Ada banyak perbaikan-perbaikan yang dilakukan. Termasuk koordinasi, komunikasi, sinergi, sinkronisasi, dan sosialisasi kebijakan," tutur Darmaningtyas kepada Tim Merapah Trans-Jawa Kompas.com dan Otomania.com, Sabtu (1/7/2017).

Dia melanjutkan, koordinasi dan komunikasi lintas sektor dan instansi pemangku kepentingan berjalan lancar. Mulai dari Kepolisian Republik Indonesia (Polri), Kementerian Perhubungan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basarnas, hingga Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Bahkan, Menkes ini kata Darmaningtyas, terhitung rajin turun ke bawah, mengecek kondisi lapangan. Demikian halnya dengan Kepala Polri (Kapolri).

KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Pemudik memadati kawasan rest area yang serba ada, bak pasar tumpah di kawasan tol darurat Pemalang-Batang mulai sore hari hingga malam pukul 19.00, Kamis (22/6/2017).
"Tito Karnavian selaku Kapolri sering turun ke bawah, mengecek kesiapan infrastruktur pengamanan, dan personilnya. Padahal tahun lalu, Kapolri hanya sibuk di pusat. Tahun ini semua instansi bahu membahu turun ke bawah," beber dia.

Parameter lainnya penyelenggaraan mudik dan balik Lebaran tahun ini dikatakan lebih baik adalah turunnya tingkat fatalitas atau kecelakaan yang menelan korban meninggal dunia.

"Meskipun tetap ada kecelakaan, namun korban meninggal dunia tidak sebanyak tahun lalu," tambah Darmaningtyas.

Dia menyebut, jika tahun lalu tingkat fatalitas hingga H+6 mencapai lebih dari 500 kasus, tahun ini di bawah 400 kasus.

Banyak istirahat

Darmaningtyas sendiri yang melakukan perjalanan mudik ke Bumi Ayu, Jawa Tengah, membutuhkan waktu 18 jam pada Jumat (24/6/2017) malam.

Dokumentasi PT Waskita Toll Roads KOndisi aktual jalur tol darurat Brebes Timur-Pemalang-Batang, Senin (26/6/2017). Kondisi lalu lintas masih padat merayap.
Bandingkan dengan perjalanan mudik tahun 2016 lalu yang menghabiskan waktu 24 jam.

Waktu tempuh 18 jam tersebut, kata dia, bukan karena macet di jalan, melainkan banyak beristirahat di rest area atau tempat istirahat (TI). Sementara tahun lalu karena macet total.

"Kami hanya mengalami kemacetan di Cikarang Utama-Karawang karena antrean kendaraan menuju rest area KM 37, dan KM 57. Selepas itu, kondisi lalu lintas lancar," ucap dia.

Sementara saat arus balik pada Kamis (29/6/2017) malam, Darmaningtyas juga merasakan kelancaran arus lalu lintas yang sama.

Kepadatan hanya terjadi saat memasuki jalan layang Klonengan. Selepas itu, lancar jaya karena petugas kepolisian memberlakukan rekayasa lalu lintas berupa contra flow.

Pekerjaan rumah

Kendati secara umum penyelenggaraan mudik dab balik Lebaran 2017 dinilai baik, namun ada dua hal yang perlu diperhatikan pemerintah dan pihak terkait secara seksama.

KOMPAS.com/Reni Susanti Kondisi Lingkar Nagreg masih lengang meskipun arus balik dari arah Timur terus meningkat.
Dua hal itu, kata Darmaningtyas, adalah pengembangan dan pengelolaan jalur alternatif di sekitar Jalan Tol Trans-Jawa maupun jalur Pantura.

Kondisi jalur alternatif ini sangat memadai untuk dilewati kendaraan roda empat, mulus, dan dikelilingi panorama alam yang cantik.

"Tak banyak pemudik yang tahu dan memanfaatkan jalur alternatif ini. kalau saja Kementerian PUPR memperhatikan ini, tak akan terjadi lagi kemacetan total di jalur selatan Jawa," tambah dia.

Kemacetan yang terjadi di jalur selatan jawa, karena banyak pemudik menghindari Tol Trans-Jawa, agar tidak terjebak lagi seperti tragedi Brebes Timur Exit (Brexit) tahun lalu.

Karena itu, Darmaningtyas menyarankan Kementerian PUPR untuk mengembangkan jalur alternatif. Terutama di sekitar tol darurat Brebes Timur-Pemalang-Batang. 

Jalur ini bisa dikembangkan mulai dari Slawi, Jatinegara (Pemalang), Randubalak, Banjarnegara, Purbalingga, hingga Gombong.

NAZAR NURDIN/KOMPAS.com Kondisi lalu lintas H-4 di jalur Pantura Semarang padat namun lancar
Hal kedua yang harius mendapat perhatian ekstra adalah pengelolaan rest area di Tol Trans-Jawa. Pengelola atau Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) harus mempersiapkannya dengan lebih baik.

"Harus diterapkan pemberlakuan waktu istirahat maksimum dan pengaturan lalu lintas agar tidak mengganggu arus di sekitarnya," kata dia. 

Sementara, kondisi arus mudik dan balik Lebaran 2017 di wilayah lain seperti Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi, juga dinilai lebih baik.

"Yang utama adalah Kementerian Perhubungan memaksimalkan kapasitas angkutan laut. Ini dilakukan agar pemudik tidak memaksakan diri naik kapal yang sudah sarat muatan," tuntas dia.

Kompas Video Kompas.com - Tim Merapah Trans Jawa Kompas.com dan Otomania.com kembali memantau perkembangan pembangunan Tol Brebes Menuju Pemalang. Tim akan menelusuri ruas Tol baru dari Brebes hingga Surabaya.
Kompas Video Ruas Tol Bawen-Salatiga yang termasuk bagian dari Jalan tol Semarang-Solo akan digunakan saat mudik Lebaran 2017.
Kompas Video Para pengguna jalur Tol Ruas Solo-Sragen wajib waspada dikarenakan terdapat 54 Persimpangan dengan jalur warga.
Kompas Video Begini kondisi ruas Tol Jombang-Mojokerto.
Kompas Video Saat melintasi ruas Tol Bangil-Rembang pengendara disuguhi pemandangan indah Gunung Arjuno.
Kompas Video Tol Brebes Timur-Pemalang, dan Pemalang-Batang merupakan dua ruas yang difungsikan secara darurat pada Senin (19/6/2017).


 

 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisHilda B Alexander
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X