Konsumen China dan Indonesia Berebut Properti Australia - Kompas.com

Konsumen China dan Indonesia Berebut Properti Australia

Hilda B Alexander
Kompas.com - 20/03/2017, 20:00 WIB
Thinkstock Ilustrasi apartemen

JAKARTA, KompasProperti - Tak bisa dimungkiri investor atau pembeli properti Asia menjadi kekuatan terbesar dan berpengaruh di dunia.

Tak terkecuali di Australia. Investor asal China, dan tentu saja Indonesia, mulai melirik Negeri Kanguru ini sejak tiga tahun terakhir. 

Menurut Demographia, harga properti di benua muda ini sejatinya paling murah, dan terjangkau di seluruh dunia.

Karena itu, negeri ini ditahbiskan sebagai tujuan utama orang-orang kaya sepanjang 2016 silam. Mengalahkan negara besar lainnya seperti Amerika Serikat (AS), Inggris, dan Perancis.

New World Wealth menyebut, daya tarik yang membuat banyak para jutawan memilih pindah ke Australia adalah gaya hidupnya.

Selain itu, fasilitas kesehatan tingkat tinggi yang dianggap lebih baik ketimbang AS dan Inggris juga ikut berpengaruh.

Australia dianggap sebagai tempat aman untuk tinggal dan menumbuhkembangkan anak serta secara geografis jauh dari konflik Timur Tengah dan krisis pengungsi Eropa.

GM Strategic and Corporate Communication Crown Group Bagus Sukmana mengakui tren pergerakan investor Asia yang semakin agresif membeli properti di Australia, sebagai salah magnet properti Asia-Pasifik.

"Investor ini datang dari China, yang merupakan investor Asia terbesar di Australia. Bahkan sudah ada beberapa pengembang China yang beroperasi di sana," jelas Bagus kepada KompasProperti, Senin (20/3/2017).

Thinkstock Ilustrasi apartemen
Dia menuturkan, kendati tren pembelian oleh investor asing terus meningkat, namun komposisi pembeli domestik untuk produk Crown Group masih berkisar 55 persen hingga 60 persen. 

Dari total 40-45 persen pembeli asing, kata Bagus, pembeli asal China berada di urutan pertama dengan porsi 50 persen.

Disusul konsumen Indonesia di posisi kedua dengan porsi 40 persen.

"Sementara pembeli domestik sekitar 10 persen," sebut Bagus.

Ada pun tipikal pembeli asal Indonesia didominasi investor dengan angka 60 persen. Sementara mereka yang termotivasi membeli rumah untuk tempat tinggal anak-anaknya yang bersekolah di Australia sebanyak 20 persen.

Sisanya 10 persen adalah pembeli yang memang sudah mau beremigrasi ke Asutralia. 

Harga yang dibanderol Crown Group untuk properti-properti tersebut mulai dari 500.000 dollar Asutralia atau ekuivalen Rp 5,1 miliar untuk tipe studio hingga 1,5 juta dollar Australia (Rp 15,4 miliar) untuk tipe tiga kamar tidur.

 

PenulisHilda B Alexander
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM